10 Nov 2009

[Fayyaz]Outbond @Srendeng Agrowisata - Kendal




Sabtu, 7 Nov'09 kemaren sekolah Fayyaz mengadakan kegiatan outbond. Kegiatan ini biasanya dilaksanakan 2 tahun sekali. Nyaris gak bisa ikut lho, gara2 pas hari kamisnya Fayyaz sempat demam tinggi. Alhamdulillah, hari Jumat dah sehat lagi, jadi Sabtu bisa ikutan outbond.
Sempat was2 klo di tempat outbond teler lagi. Pesen ama wali kelasnya biar gak ikut kegiatan yg terlalu capek. Tapi ternyata kondisinya benar2 dah sehat. Semua kegiatan bisa diikuti.
Outbond nya diSrendeng Agrowisata, Kec Patean, Kab Kendal. Dari Semarang mayan jauh, perjalanan hampir 2 jam. Jalur yg dilalui agak berat (menurut bunda sih hehehe). Jalannya sempit, naik turun plus belok2. O iya, nglewatin Kebun Plantera tempat kerjanya Uci juga.
Btw, adek Fia kemaren juga ikut ngantar lho. Tapi sayang, lupa foto2 si adek. Gara2 kamera dibawa ayah, dan bunda misah ama ayah yg ngikutin Fayyaz. Jadi yang ada cuman foto2 kakak Fayyaz deh.

7 Okt 2009

Ada Duka dalam Bahagia

Lebaran tahun ini keluarga kecil kami diberikan amanah lagi oleh Allah seorang bayi perempuan. Anugrah kedua ini melengkapi keluarga kecil kami yang telah diberi amanah seorang anak laki2 yang sekarang berusia 3th5bln. Sungguh suatu kebahagiaan yang kami rasakan.
Tetapi dalam bahagia yang kami rasakan, terselip pula rasa duka.
Kehidupan, ada yang datang dan ada yang pergi. Ada kelahiran ada pula kematian. Jumat, 18 Sept 2009, 2 hari menjelang Idul Fitri, ada kabar duka datang dari Madiun (kampung halaman suami). Keponakan suamiku berduka karna bayi yang dikandung istrinya meninggal. Bayi yang semestinya tinggal menanti hari kelahirannya, ternyata tidak sempat menikmati dunia ini. Jumat malam sekitar pk 21.00 kabar itu kami terima via sms. Kemudian suami mengkonfirmasi ke Madiun. Keponakan sudah masuk RS setelah sebelumnya periksa ke bidan. Ternyata dari hasil USG, diketahui bahwa sebetulnya si bayi sudah meninggal sehari sebelumnya. Dilakukan proses induksi untuk mengeluarkan bayi secara normal. Kabar ini rupanya agak membuat suami was2 terhadap kondisi kehamilanku yang saat itu persis di tanggal HPL. Berulang kali dia menanyakan kondisi bayi dalam kandunganku, apakah masih aktif bergerak. Aku menenangkan suami bahwa kondisi kandungan baik2 saja.
Sampai dengan Sabtu malam belum ada kabar dari Madiun. Katanya belum mengalami pembukaan. Malam takbiran harus dilalui keluarga kakak iparku itu di RS. Bagi mereka, Idul Fitri tahun ini harus dilalui dengan cukup berat. Bahagia menanti kehadiran cucu pertama, ternyata berganti dengan duka. Allah belum memberikan amanah itu rupanya.
Setelah hampir 3x24 jam proses induksi, si bayi keluar di hari Senin siang. Selama proses induksi, hanya dipantau oleh bidan. Tidak ada DSOG yg memeriksa karna sedang libur lebaran Aku gak bisa membayangkan rasanya diinduksi selama itu. Untunglah sebelum 3x24jam si bayi akhirnya bisa keluar secara normal. [Aku tanya ke DSOG yg membantu ops cesarku, sebetulnya induksi batasnya 2x24jam]. Katanya sih penyebab kematian bayi karna terlilit tali pusar. Senin sore (21 Sept'09), bayi berjenis laki2 itu dimakamkan di dekat makam eyang buyutnya (alm mertuaku).

Dan duka itu belum selesai. Sepulangku dari RS setelah melahirkan si adek, datang kabar duka yang membuat aku sempat syok. Adik sepupuku meninggal dalam ospek di kampus barunya (STSN). Sungguh, kabar duka yang datang di pagi hari itu (Minggu, 27 Sept'09) membuatku sempat menangis. Bagaimana tidak, anak kebanggaan omku meninggal dengan tragis. Dengan tubuh penuh lebam, kuku membiru & ada bekas sayatan. Entah apa yg sebetulnya terjadi. Berita ini tersiar di berbagai media, baik cetak, televisi maupun di internet. Duka yang bukan hanya menjadi milik om & tanteku, tapi juga menjadi duka bagi keluarga besar kami. Sampai saat ini, kalau baca status adiknya alm Wisnu yg bercerita kerinduannya terhadap sang kakak, aku pasti ikut menangis. Semoga keadilan berpihak kepada keluarga kami. Sehingga penyebab kematian Wisnu bisa terungkap dengan jelas.

Selamat jalan baby Ridwan, semoga engkau menjadi tabungan ayahbunda mu di akhirat nanti. Selamat jalan adikku, Wisnu. Semoga sekarang engkau damai di sana, tidak akan ada lagi yg akan menyakitimu di sana.

2 Okt 2009

[2nd]Akhirnya...

Akhirnya, si adek lahir juga meskipun gagal VBAC dan kembali melakukan sc. Alhamdulillah, kondisinya sehat dan lengkap. Pas control terakhir tanggal 18 Sept kemaren, hasil USG menunjukkan air ketubanku mulai sedikit. DSOG tidak berani untuk memberikan tenggang waktu terlalu lama. Semula beliau mau menunggu sampai tanggal 25 Sept. Tetapi melihat volume ketuban, beliau memintaku buat nunggu sampai tanggal 22 Sept malam aja. Artinya, sampai tanggal 22 Sept malam belum ada kontraksi, aku musti masuk RS agar bisa operasi tanggal 23 Sept pagi.

Karena sedang masa libur lebaran dan dr Wen ternyata cuti serta keluar kota, beliau meminta maaf tidak bisa membantu persalinanku. Ya sudahlah, mau bilang apalagi. Gak mungkin buat nunggu dr Wen balik ke Semarang, karna takut terjadi apa-apa. Karna bekas sc, dsognya juga gak berani buat induksi. Cuma ada 2 dsog pengganti pas libur lebaran. Akhirnya aku memilih dr Sahat deh. DSOG satunya lom pernah denger. Ya…gagal deh bersalin ama dsog perempuan.

Dari tanggal 18 Sept itu aku berharap banget kontraksi segera datang. Tapi kok bener2 gak ada tanda2 ya. Lebaran terpaksa gak ke mana-mana, takutnya kontraksi pas lagi bepergian. Kaki rasanya dah berat banget buat jalan. Yang dating Cuma kontraksi palsu, itu juga sesekali aja.
Sampe deh tanggal 22 Sept, dan dari pagi berharap banget kontraksi datang. Tapi sampai malam gak datang juga. Akhirnya jam 21.30 check in deh di rumah sakit hehehe. Setelah diperiksa bidan, milih kamar & menandatangani beberapa surat akhirnya nginep deh di RS. Bidan dah nelpon dr Sahat, dan dijadwalkan operasi jam 8 pagi. Tetep dong berharap malam itu datang kontraksi.

Eh, kok semalaman itu juga gak ada tanda2 bisa melahirkan normal tuh. Wuah, bener2 musti sc lagi deh keknya. Gak bisa tidur bo’, selain karna perut dah gedhe juga ditambah ama rasa deg2an menghadapi sc. Lebih deg2an disbanding yang pertama, soalnya dah pernah. Bayangin diinfus, dikateter plus sakit pasca sc nya itu loh.

23 Sept  jam 7 pagi dijemput suster buat persiapan sc. Abis ganti baju, disuruh berbaring di kamar bersalin yang sebelehan ama ruang operasi. Dikasih infuse dulu sambil nunggu dsog datang. Beruntung, suami boleh nemenin selama di situ. Jam 7.30 dsognya datang, trus kenalan dulu deh secara kan lom pernah ketemu. Nih dsognya si Mumu pas masih kontrol di Semarang kemaren. Ternyata tampangnya mayan ya, Mu . Request IMD ma si dokter. Oke, dikasih tapi gak bisa di ruang operasi. Ya gak apa2 deh, daripada gak sama sekali. Berdoa, semoga gak ada DSA yang nungguin. Abis, setau aku DSA di situ gak ada yang oke apalagi pro ASIX.

Jam 7.45 dibawa masuk ke ruang operasi. Menjelang jam 8.00 mulai dibius, bersyukur dokter anestesinya ramah. Abis dibius baru deh dipasang kateter, jadi gak begitu terasa pas masukinnya. Agak parno ama yg namanya kateter, soalnya pas sc Fayyaz dulu kateternya dipasang 2 jam sebelum operasi. Duh, rasanya bener2 gak nyaman.

Tapi eh tapi, kok ada rasa mual ya abis dibius. Perasaan pas sc pertama mualnya pas udah di selesai operasi deh. AC ruang operasi juga dah gak terlalu dingin, cos aku dah bilang kalo gak kuat ama dingin. Pengalaman yang pertama, sampai menggigil. Wuah, selama operasi bener2 gak tahan ama rasa mual. Mo muntah gak bisa2. Sampe dikasih obat anti mual 3x. Belum lagi setelah bayinya keluar, pundak kanan rasanya puegel luar biasa. Kata dokter anestesinya sih efek dari rahim yang dikeluarkan terus dimasukkan lagi. Huhuhu, keknya selama di r. ops banyak ngeluhnya deh hehehe.

Si adek lahir jam 08.10 dengan BB 3150 gr & PB 49 cm. Di luar perkiraan tuh, soalna dari awal selalu dibilang kecil ma dokter. Diperkirakan lahir gak sampe 3kg. Lah kok ternyata pas lahir 3kg lebih dikit. Apa karna efek menu lebaran ya. Mana dari tanggal 18 Sept itu dah gak konsumsi ice cream lagi. Pas kontrol terakhir beratnya 2845 gr. Karna pengen normal, dah gak berani nambah berat si adek. Takut gak muat. Alhamdulillah, perempuan sesuai dengan hasil USG selama ini. Sepasang deh…

Proses sc nya ternyata lebih cepat dari yang pertama. Aku pikir, bakalan jauh lebih lama karna membuka bekas ops yang dulu. Ternyata justru lebih cepat. Abis dibersihin n keluar dari r. ops, akhirnya IMD deh di depan ruang bersalin. Gak ada ruang pemulihan, jadi observasi sekalian IMD di situ aja.

Rasanya campur aduk deh pas IMD, senang, bahagia, terharu… Apalagi pas IMD gak pake ditungguin ama perawat dan boleh ditunggu ama suami. Bener2 bahagia banget. Walo tertunda, tapi si adek berhasil menyusu di menit ke 45 n menyusu Cuma sekitar 10 menit, dilepas sendiri. Abis itu kembali ke kamar perawatan deh. Sekitar 15 menit kemudian si adek juga diantar ke kamar.

Senangnya bisa rooming in bahkan bedding in. Bisa menyusui sepuasnya. Perawat2 juga gak ada yang ngrecokin tuh, gak nyaranin buat diambil ke kamar bayi dsb. K’lo si adek pup, tinggal telp perawat aja buat bersihin hehehe. Karna bedding in ini, sejak pertama udah belajar gerak minimal mirin sedikit buat nyusuin. Dulu, pas sc pertama karna gak rooming in, abis ops tidur deh. Trus bener2 gak berani gerak.

Malam pertama si adek sering bangun n nangis. K’lo dah digendong ama ayah, diem deh. Pas mo diatroh lagi, nangis lagi. Kita pikir nih bayi nantinya bakalan ngajak bergadang. Malam kedua mulai berkurang rewelnya. Berarti pas malam pertama lagi adaptasi ama dunia kali ye. Apalagi pas malam terakhir. Kebetulan yang nunggu ibuku, si adek bener2 anteng tuh. Wah, nih bayi cuman pengen manja ama ayahnya aja hehehe.

Ternyata sekarang k’lo malam malah pules banget tidurnya. Ngompol aja cuman ah eh ah eh, gak pake nangis kenceng kek pas di RS. Mana jeda nyusunya lama pula, bisa 3 jam sekali. Dulu Fayyaz tiap 1.5 – 2 jam sekali dah bangun, nyusunya juga lama. K’lo si adek nyusunya gak selama Fayyaz. Alhasil, PD ku tiap pagi jadi terasa penuh banget. 

Beda banget ma Fayyaz , pas bayi juga susah tidur siang. Apalagi klo dah keringetan, mana betah fayyaz tidur. Si adek klo siang sih tetep pulas. Sampe gemes deh, serasa putrid tidur. Kadang2 klo dah kelamaan terpaksa dibangunin buat nyusu. Abis klo gak dibangunin, gak mau nyusu.

Sekarang sih masih enak, masih ada ibuku n suami masih cuti. Mulai besok Senin (5 Okt) kehidupan yang sebenernya dimulai tuh. Ibuku dah pulang n suami masuk kerja. Untung ada ART harian yang bantu2 buat bersih rumah serta nyuci setrika. Sementara nyari catering dulu deh, lom sanggup buat masak. Mudah2an semua lancer deh. So far, fayyaz juga gak rewel. Justru seneng ngebantu ngambil popok dsb. Hobinya apalagi klo bukan cium2 adeknya. Semoga begitu terus ya, Fayyaz. 

 

1 Okt 2009

Fidelya Latifa Cetta J. (FIA)


Walo tertunda, tapi tetep bisa IMD sekitar 45 menit. Si adek berhasil menyusu...

28 Sep 2009

In Memoriam- Wisnu Anjar K (Korban ospek STSN)

Kabar duka itu datang di pagi hari. Rasanya sungguh tak percaya, ketika tahu salah seorang keluarga meninggal dengan cara tak wajar. Selama ini sering melihat kabar tentang mahasiswa yang menjadi korban di masa orientasi di kampusnya. Tapi sungguh tak mengira kalau kejadian itu akhirnya juga menimpa salah seorang keluarga dekatku.

Wisnu Anjar Kusumo (17th), seorang mahasiswa baru di kampus Sekolah Tinggi Sandi Negara (STSN) minggu pagi(27 Sept 09) meninggal dunia. Diduga karena adanya kekerasan dalam masa orientasi di kampus yang sedang dijalaninya. Padahal baru tanggal 24 Sept kemaren dia memulai hari barunya di kampus yang menjadi pilihannya.

Ya, Wisnu adalah anak dari omku. Papanya adalah adik kandung bapakku. Omku itu bukan hanya om buat aku, karna secara emosional aku justru lebih dekat dengan om&tanteku itu (ortunya Wisnu). Kalo ada apa2, biasanya aku justru lebih dulu cerita ke mereka. Jadi, sungguh kabar di minggu pagi itu membuat aku sangat syok.

Wisnu dalam kenanganku adalah sosok anak yang baik, patuh sama orang tua, ramah & dekat dengan saudara2nya. Dia merupakan anak ke-2 dari 3 bersaudara. Kakaknya laki2 (Panji) baru saja menyelesaikan pendidikan D3 di Sekolah Tinggi Managemen Penerbangan Trisakti. Adiknya (Seruni) sekarang duduk di kelas 2 SMP.

Pertama bertemu wisnu saat dia berusia 9 bulan, lagi lucu2nya. Aku yang saat itu sudah 13 tahun sangat senang menggendong-gendong dia. Waktu berlalu, tak terasa adik sepupuku sudah remaja dengan postur tubuh tinggi tegap.

Setelah aku punya anak, gantian klo kami bertemu dia yg momong Fayyaz. Terakhir aku nginap di Depok sekitar 1,5thn yg lalu. Fayyaz baru menjelang 2 thn. Selama di rumah omku, Fayyaz sering bermain dengan om wisnunya. Tiap Wisnu pulang sekolah, Fayyaz pasti ngikutin Wisnu masuk kamar buat ganti baju. Setelah itu minta diajak maen.

Di mata saudarnya, wisnu adalah adik & kakak yang baik. Bisa jadi partner sejati buat kakaknya. Ke mana-mana sering berdua kayak anak kembar. Walo sering berantem ama adik perempuannya, tapi Wisnu sangat menyayangi adik satu-satunya itu.

Aku ingat, beberapa hari sebelum lebaran ketika menelpon ke Depok. Dengan bahagia & bangganya omku bercerita k'lo Wisnu diterima di STSN. Gimana gak bangga, dari ratusan pendaftar hanya 40 saja yang diterima. Sebetulnya Wisnu juga diterima di beberapa kampus, tapi STSN menjadi pilihannya. Alasannya, kuliah tidak bayar jadi tidak memberatkan ortu. Setelah itu dah dijamin bisa dapat pekerjaan. Sungguh, impian yang indah. Aku ikut senang dengan keberhasilannya lulus seleksi di kampus itu.

Tapi entah kenapa, jauh dalam hatiku ada rasa was2, takut terjadi sesuatu dengan Wisnu. Hanya saja aku mencoba mengenyahkan rasa tidak enak itu. Mungkin hanya parno dengan pemberitaan tentang mahasiswa yg jadi korban ospek di kampus2 milik pemerintah.

Hingga akhirnya berita duka itu datang. Apa yang menjadi rasa was2ku akhirnya terbukti. Sore hari pas nonton berita di TV, melihat air mata duka tanteku & wajah lesu omku, rasanya ingin bisa di sisi mereka. Mendampingi mereka menghadapi hari yang berat. Tapi apa daya, kondisiku yang baru saja melahirkan secara sectio tidak memungkinkan untuk pergi ke sana. Hanya doa yang bisa aku kirimkan untuk adikku itu. Membaca testimoni teman2nya di wall FB nya, aku yakin bahwa dia memang anak baik.

Selamat jalan adikku. Allah lebih menyayangimu dibanding kami yang ada di dunia ini. Semoga diterima di sisi Allah SWT. Tersenyumlah dari atas sana. Kami di sini akan selalu mendoakanmu agar kamu tenang di sana.

 

15 Sep 2009

[2nd] 39 Weeks

Hari ini udah 39W5D, dan belum ada tanda2 buat si dedek lahir. Kontraksi palsu jg masih sangat jarang datang
Sabtu kemaren kontrol ke dsog. Berat si dedek udah 2, 875kg. Pas USG dicek ketebalan dinding rahim, so far dirasa masih aman buat VBAC. Jadi, dsog nya masih support k'lo emang aku masih niat pengen VBAC.
HPL versi dsog 18 Sept besok. Tapi dokternya masih mau kasih tenggang waktu sampe 25 Sept. Tapi, k'lo melahirkan lewat tgl 18 besok jelas gak bisa ama beliau. Soalnya dsog nya libur lebaran. Mau gak mau sama dsog yang piket dah.
Kenapa sih masih ngotot minta VBAC. Ya, yang pasti karna pengen ngejar IMD nya. Soalnya di semarang masih agak2 susah buat minta IMD pada SC. K'lopun bisa, akan tertunda menunggu jahitan kelar.
Cuman, k'lo emang pada akhirnya ntar juga musti sc lagi ya gak apa2 deh. Yang penting udah usaha buat melahirkan normal.
Apapun, yg terpenting semuanya lancar dan kondisi kami sehat semua. Mohon doanya ya teman2.


5 Sep 2009

[2nd]38 Weeks

Gak terasa, kehamilan kedua ini udah nyampe di usia 38minggu. Sabtu pagi kontrol ke dsog, dan lagi2 musti kembali ke dr Wen lagi. dr Soerjo gak bisa praktek karna keluar kota. Ya, kayaknya emang berjodohnya ama dr Wen nih, disesuaikan ama keinginan di awal hamil pengen ama dsog perempuan.
Hasil kontrol kemaren, bb naek 0.5kg aja dari 2mgg yg lalu. Sedangkan tensi normal, 120/80. Berat janin kurleb 2.6kg, sudah aman deh dr berat minimal. Walo tentunya pas lahir nanti gak nyampe 3kg, gak apa2 deh. Emang dah genetisnya gitu, gak bisa dapat yang gedhe2  Yang penting nanti lahir sehat & lengkap.
So far, dsog nya masih support buat VBAC. Dan akhirnya kemaren merasakan juga yang namanya "periksa dalam". Sempat nervous dan menyebabkan tegang pas diperiksa. Untung dsog nya perempuan, jadi akhirnya bisa relaks dah. Ternyat ya tidak terlalu seseram yang aku bayangin hehehe. Hasil pemeriksaan dalam, pinggulku dirasa cukup buat bisa melahirkan normal. Jadi, si dokter masih oke buat bisa VBAC.
Berhubung due date nya juga mepet ma lebaran (18 sept), aku diskus ma dokter gimana k'lo ampe tgl segitu belom lahir juga. Dokternya bilang ya mau gak mau harus sc deh. Soalnya gak berani buat induksi. Tapi, masih ngasih batas akhir sampe tanggal 25 Sept. Aku minta ma dokter, k'lo sampe due date lom lahir, mendingan sc nya diundur setelah lebaran aja. Sekitar tanggal 23/24 nya. Soalnya k'lo operasi tgl 18, ntar pulang ke rumah sehari sebelum lebaran atau malah bisa2 lebaran di RS deh. Lom lagi ngrasain sakit di bekas operasinya. Aku gak mau, mendingan sakitnya pas abis lebaran aja. Dokternya sih setuju2 aja. Tapi gak bisa ama beliau, karna beliau cuti lebaran. Terpaksa pake dokter yang piket. Mo bilang apalagi, nasib khan k'lo melahirkan pas libur lebaran gitu.
Berharapnya sih bisa melahirkan maju dari perkiraan. Ini rasanya juga dah mulai ngenceng2 deh. Jangan2 minggu depan sebelum due date dah lair nih....
Btw, sampe sekarang lom dapat nama yang pas deh. Pilihan sih banyak, tapi kok lom nemu yg sesuai.Ehm, ada yg bisa kasih saran gak nyari nama di situs apa.

21 Agt 2009

[2nd] 36 Weeks

Tadi pagi kontrol rutin ke dsog. Lagi2 kembali ke dsog lama (dr wen). Kenapa? karna pas mo daftar konsul ke dr Soerjo ternyata minggu ini si pak dokter tidak praktek. Udah 2x nih gagal terus mo konsul ma dr Soerjo. Sepertinya tuh dokter emang sibuk deh. Gak cuman praktek aja, tapi ada kesibukan lain. Berat juga nih keknya k'lo maksa pengen ma dia. Takutnya pas saatnya melahirkan, si dsog pas di luar kota.
Dr Wen kali ini tidak mempertanyakan soal berat janin yg kecil. Gak kek kemaren2, yg terlihat khawatir sekali. Malah tadi juga menyakan apakah aku mau melahirkan normal or cesar. Aku bilang sih, nyoba normal dulu. Dan si dokter juga setuju-setuju aja. Cesar akan jadi pilihan terakhir k'lo partus normal tidak berhasil. Sip deh, dok Sebetulnya dr Wen ini juga beberapa kali menangani kasus VBAC kok.
Jadi, kemungkinan sama dr Wen aja deh. Daripada musti pindah dsog di RS lain. Soalnya, kalo mo pindah ke Hermi, jaraknya lebih jauh dari rumah. Dan aku sih lebih ngerasa nyaman di Bunda daripada Hermi. Cos, suasana di Bunda gak kek RS banget.
Di usia 36 minggu ini, posisi janin masih tetep di bawah. Mudah2an gak berubah deh. Cuman tensi agak naek, 130/90. Tumben deh, biasanya di kisaran 100-110/70-80. So far, gak ngerasa pusing2 sih. Mungkin karna semalem makan bebek goreng dan rasanya agak asin gitu
Kenaikan berat janin juga sedikit, tidak banyak seperti sebelum-sebelumnya. Jangan2 karna dah hampir 2 minggu ini gak makan ice cream apa ya hehehe. Biasanya rutin tuh tiap hari, soalnya gak doyan minum susu.
Rasanya nih kaki dah pegel banget. Terutama ddi bagian paha. Tiap bangun dari duduk or tidur, duh beratttttt. Dulu pas hamil Fayyaz gak ngalamin kek gini. Mungkin karna posisi sungsang (duduk), jadi gak ada tekanan di bagian bawah. Selain itu, sekarang juga dah mulai capek bolak balik ke kamar mandi buat BAK.

Btw, kontrol berikutnya 2 minggu lagi. Dan dijadwalkan buat periksa dalem. Sumpeh, takut nih. Lom pernah ngalamin yang namanya periksa dalem. Periksa dalem ini maksudnya USG transvaginal bukan sih??

16 Agt 2009

Perayaan Agustusan 2009




Jumat, 14 Agustus kemaren skolahnya fayyaz ngadain kegiatan buat merayakan HUT RI ke 64. Seru lho, maklum deh namanya juga anak2. Eh, tapi ibu2 (ortu)& gurunya ikut meramekan juga. Sayang banget gak bisa moto semua kegiatan. Abisnya mondar mandir dari halaman yg satu ke halaman yg satunya. Soalnya TK-A tempatnya terpisah. Alhasil, cuman dapet foto PG, TK-A, TK-B & lomba ibu2. Yg toddler pas mo ambil foto, eh udah selesai lombanya.
Tahun ini untuk kelompok PG-TK juga diadakan kegiatan melukis di kaos. Nantinya kaos2 yg dah dilukis dipake buat kegiatan di sentra Alam. K'lo anak2 TK hasil lukisannya sudah terbentuk, ada rumah, pohon, matahari dsb. Plus ada yg dikasih nama. Lha yg PG, semuanya melukis absrak :-)) Pokoknya cat nya dicoret2 deh di atas kaos.

5 Agt 2009

[2nd] 33 Weeks 6 Days

Tadi pagi abis kontrol rutin ke dsog. Terpaksa balik ke dsog yg lama nih. Abis dsog yg kemaren USG 4D minggu ini gak praktek karna lg ikut kongres kebidanan.
Berbekal hasil USG 4D kemaren, berharap agar dsog nya tidak bikin down lagi. Eh, ternyata dugaanku salah. Jadi rada nyesel jg balik ke dia
Walaupun sudah disodorkan hasil USG 4D kemaren, beliau tetep aja khawatir dengan berat janinku yg emang lebih kecil daripada berat janin pada usianya.
Usia kehamilan 33W6D, berat janin cuman 1716gr. Berat badan naik 2 kg. Posisi janin, kepala dah di bawah (semoga gak berubah lagi ya dek).
DSOG hampir aja meresepkan aspilet (again). Setelah liat medical recordnya, ternyata sudah 2x diresepin aspilet. Dokternya bilang, "o sudah pernah ya, sudah 2x. Ya sudah deh, nanti k'lo kebanyakan bisa pendarahan". Dalam hati sih bilang maaf ya dok, gak pernah ditebus
Saran dokter, "minum susu dong, bu". Alesan gw, "duh, gak doyan susu tuh, dok. Eneg deh". Terus disaranin minum susu merk  A***M deh. Lah, dapet sponsor dari tuh produk ya . Untung gak maksa sih, soalnya abis itu beliau bilang, "ya k'lo gak doyan susu ya es krim juga gak apa2 kok". Nah, yg ini sih setuju.
Dokternya sempat nanya juga, "mo cesar lagi, bu?" Yach dok, pengennya jelas normal dong ah. Kayak kata Mumu itu lho, ngeden pake tenaga gak pake duit
Yang penting khan usaha bisa normal dulu. Perkara ntar pada akhirnya musti sc lagi, ya apa mau dikata.
Moga2 pas jadwal kontrol 2 minggu lagi, dsog yg satunya ada deh. Dah males ke dsog ini.
Btw, tadi lupa nanya jenis kelamin ya. Mo mastiin aja...abis walo kata USG 4D cewek, tp masih khawatir k'lo meleset tuh hehehe

11 Jul 2009

[2nd] Update 30 Weeks

Semalem abis kontrol ke dsog. Kebetulan jadwal si dsog adalah jadwal USG 4D. Sesekali nyoba deh yg namanya USG 4D hehehe 
Dsog ini bukan dsog yg kemaren tempat gw priksa. Jadi itungannya sih dah dsog ke-3 selama hamil kedua ini. Gara2 kasus peresepan aspilet ma dsog kemaren, akhirnya diniatin deh buat second opinion.
Dan hasilnya...
Masih seperti bulan2 kemaren, ukuran & berat janin k'lo diitung dari usia kehamilan emang lebih kecil. Di minggu ke 30 ini, beratnya cuman 1064gr. Padahal average untuk 30W, sekitar 1.35 kg gitu. Tapi gak seperti dsog sebelumnya yg langsung khawatir gitu. Dsog yg sekarang mengatakan bahwa, walau kecil tapi ukurannya simetris. Artinya, dari kepala sampe kaki semua sesuai, tidak ada masalah. Menurut beliau, bentuk rahim gw emang tidak memungkinkan buat memiliki janin ukuran besar (jadi ya jangan ngarep punya baby segedhe Devan deh hehehe). Tidak terlalu penting dengan berat janinnya, yg terpenting adalah perkembangannya dari minggu ke minggu. K'lo soal besar 'n kecil, ya sudah ada riwayat & genetisnya masing2. Gak usah khawatir. Di itung-itung, sampe minggu ke 39/40 nanti kurleb 2.7-2.8 kg, gak jauh deh dari si Fayyaz dulu (2.6kg).Kayaknya mo usaha pake makan ice cream sebanyak-banyak jg susah mo mencapai 3kg lebih Sudah lah, emang dikasihnya cuman segitu kok ya.
So far, tidak ada lilitan tali pusar. Posisi saat ini, kepala di sebelah kanan bawah. Mudah2an nanti bisa mapan di tempatnya. Gak sungsang kayak Fayyaz.
Gw nanya kemungkinan VBAC. Dan si dokter oke-oke aja. Bagi dia tidak masalah untuk VBAC. Termasuk soal minus 6 ini, yg k'lo dsog sebelumnya musti ada rekomen dokter mata dulu. DSOG yg ini bilang, "gak masalah, bu. Ngeden khan bukan pake mata". Ya iyalah, gw browsing2 jg dibilang gak masalah kok minus tinggi melahirkan normal.
Soal IMD, nih dsog juga oke banget. Hehehe, sebetulnya gw milih nih dokter jg karna dah tau k'lo dia pro IMD. Jadi, menurut beliau, buat bayi gw yg nantinya tidak sampe 3 kg, IMD akan sangat2 berguna sekali. Kenapa? karna dari IMD lah si bayi akan mendapatkan imunitas alami yg amat dibutuhkan. Jangan sampe dah berat <3kg, terus dibebani dengan infeksi macam2. So, IMD itu harus & harus. *sip deh, dok* K'lo pun musti sc, IMD tetep harus dilakukan.
Ah, makin mantap deh buat pindah ke pak dokter ini. Akhirnya sekarang dah merasa tenang & nyaman. Gak khawatir kayak kemaren2 untuk urusan berat janin.
Satu lagi nih, Insya Allah calon adeknya Fayyaz perempuan. Alhamdulillah, k'lo bener akhirnya dapat sepasang deh. Dah cukup jadinya, 2 ajah hehehe *ssst, takut nyaingin kircul gw* Waktu kontrol usia 5 bulan, dsog nya ngomong gini, "kayaknya yg kedua ini perempuan deh, Bu. Tapi ya gak janji ya". Nah, semalem si pak dokter bilang, "k'lo yg ke2 ini dah pasti cewek nih, Bu. Sudah pasti k'lo ini, gak bisa numbuh yg lain lagi" 
Pulang dari RS, bawaannya jadi ringan deh. Kecuali soal biaya priksa & USG nya yg hampir 500rb, hahaha.  Mata yg tadinya ngantuk berat (antri dari jam 20.00, eh dokternya dateng jam 20.30, Dapat giliran jam 21.35), jadi melek lagi dah.
Bismillah, 10 minggu lagi. Semoga sehat & lancar...Amien...

13 Jun 2009

[2nd]25 Minggu, Janin masih 23 Minggu :-(

Tadi pagi abis kontrol rutin ke dsog. Lagi2 tanpa ditemani suami yg lagi sibuk ada acara di kantor. Ya sutralah, gak apa2. Lama2 ko jadi terbiasa periksa sendiri ya hehehe.

BB = 58.5 kg, ini naek 3.5kg dari bulan lalu Sumpah, jadi bingung kenapa kok naeknya banyak banget. Perasaan makannya juga biasa aja, sehari palingan cuman 3x. Ngemil juga cuman kadang2. Apa karna tiap ahri makan ice cream ya?? Tapi kan sehari cuman 1 ice cream yg bentuknya batangan, hehehe.

Walo sebulan naek 3.5kg, kok rasanya tubuhku tetep aja ya. Gak keliatan gemuk gitu. Pipi yg biasanya langsung keliatan gembil, juga biasa aja.

Tapi nih tapi, yang jadi pikiran adalah tetep soal ukuran si janin yang masih aja lom sesuai dengan usia kehamilan. Jadi di usia kehamilan yang masuk 25 minggu ini, pas di USG & diukur-ukur ternyata janinnya berumur 23 minggu. Beratnya naek sekitar 300 gram lebih dari bulan lalu. Kondisi umum, sehat. Masalahnya ya cuman kenapa kok masih kecil aja. Jadi, 3.5kg lari kemana aja ya???

Makanya tadi pas masuk ruang periksa, dsognya bingung liat aku. "Ini ibu dyah?? Kok perutnya masih lom keliatan ya??"

Selain itu, ketubanku juga cukupan banget. Jadinya nih, ruang gerak janin keknya sempit gitu deh. Pantesan, kadang2 terasa kek kenceng2 gitu.

Nah, sampai saat ini lom bisa diketahui kenapa sih kok janinnya kecil?? Apakah plasentanya yg kurang bagus, atau janin tidak nyaman atau genetis?? DSOG juga nyaranin buat tes rubella. Tapi masalahnya, k'lo pun hasilnya postif, tetep gak bisa diatasi. Jadi cuman untuk mencari tau penyebab kecinya janin.

Bingung nih, musti gimana. Apa musti cek rubella???

Atau cari second opinion??

O iya, dikasih resep ASPILET, katanya buat bantu memperlancar peredaran darah atau apa gitu deh. Cek di medicastore, hasilnya

ASPILET TABLET KUNYAH
 
GOLONGAN
 
GENERIK
Asam Asetilsalisilat.
INDIKASI
Pengobatan dan pencegahan angina pektoris dan infark miokardial, demam, nyeri.
 
KONTRA INDIKASI
Kelainan perdarahan, asma, ulkus peptikum aktif.
 
PERHATIAN
  • Dispepsia, gangguan fungsi hati atau ginjal, porfiria.
  • Wanita hamil, menyusui, anak-anak.
    Interaksi obat : Alkohol, antikoagulan, Probenesid, Sulfonilurea.
  •  
    EFEK SAMPING
    Ulkus peptikum, gangguan saluran pencernaan, peningkatan waktu perdarahan, hipotrombinemia, reaksi hipersensitifitas, pusing, telinga berdenging tanpa rangsang dari luar.
     
    INDEKS KEAMANAN PADA WANITA HAMIL
    C
    : Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin.
     
    KEMASAN
    Tablet kunyah 80 mg x 100 biji.
     
    DOSIS
    1 tablet sekali sehari.
     
    PENYAJIAN
    Dikonsumsi bersamaan dengan makanan

    Bulan kemaren juga dah dapat resep ini. Lupa gak cek ke medicastore, jadi udah sempat diminum separo. Sekarang aku hentikan.

    Kasih saran dong....

     

    12 Jun 2009

    Telepon iseng yang bikin sebel

    Tadi siang ada yang telpon ke nomor GSM gw.

    Mr X : Apa bener ini no 08112xxx0??

    Me : iya, betul

    Mr X : nomor ini diharap untuk menghubungi Telkomsel Jakarta. Tolong dicatet ya nomornya 021 72xxxx

    (gak gw perhatiin)

    Me : Iya, gimana?

    Mr X: ambil bolpen dulu ya, ini dicatet nomornya (ngulang nomor yg tadi)

    Ah, gw dah ngerasa males ngeladenin nih telpon. Palingan mo nipu kali ya. Maklum, kan banyak tuh penipuan via telpon or sms. Yasud, langsung aja gw tutup tuh telpn. Males banget, gangguin aja.

    Eh, abis itu dia sms dan smsnya itu bener2 bikin gondok minta ampun. Katanya "dasar pexxcxr lo".

    Edun...edun...berarti emang orang mo nipu dah.

    K'lo resmi dari telkomsel kagak bakalan ada sms kek gitu.

    Sorry ya, Mas. K'lo mo nipu pake cara yg lebih canggih lah.

     

    10 Jun 2009

    Melampiaskan hasrat ngenet yg sudah 6 bulan lebih tak tersalurkan :-)

    Tetangga oh tetangga

    Ceritanya nih, tetangga belakang rumah lagi ngebangun bagian belakang rumahnya. Nih rumah masih kosong, lom dihuni sejak gw tinggal di rumah sendiri ini. Sebetulnya, sebagai warga komplek perumahan gw taulah resiko k'lo ada tetangga yg lagi renov/ngebangun. Pasti akan ada dampaknya, ya suara yg bising, debu dsb. Apalagi k'lo yg berdempetan langsung, entah samping or belakang. Maklum, perumahan kan temboknya satu, walopun di komplek gw ini batu batanya double.

    Nah, masalahnya nih tetangga lom ngomong permisi langsung ke gw/suami. Pan tetep musti ada etikanya, permisi ma tetangga belakang 'n samping k'lo terpaksa mengganggu karna lagi ngebangun. Apalagi rumah gw yg persis dibelakangnya.

    Seminggu berlalu, gw 'n suami masih diem aja walopun halaman belakang rumah dah kotor. Atap fiber di belakang juga dah kotor kena semen2 gitu. Kebetulan hal belakang lom ditambah bangunan, cuma dikasih atap fiber 1/3 halaman. Sebetulnya dah agak jengkel juga sih, karna gw liat si tukang buang paku sembarang 'n jatuh di halaman gw. Yang lebih jengkel lagi, tuh tukang2 juga kagak permisi k'lo pas ada gw or ART gw di dapur.

    Akhirnya sampe juga pada puncaknya. Selama seminggu gw 'n suami dah diem aja, eh tau2 pas hari kamis siang(28 mei) , pas gw baru pulang dari skolah Fayyaz. Gw liat ada bambu berdiri di halaman belakang rumah gw. langsung nelp ART (harian) yg kebetulan dah pulang awal. Gw tanya, si tukang minta ijin gak k'lo masang bambu di halaman. ART bilang enggak. Pas dia pulang juga lom ada tuh bambu. Gak lama, ada bambu ke-2 yg nangkring lagi di halaman gw. Hrgghhhhh, rasanya dah pengen marah2 ma tuh tukang. tapi males banget ngabisin energi. Akhirnya gw kasih tau suami.

    Malemnya, pulang dari kantor, ama suami tuh bambu2 langsung deh dibongkar 'n dilempar lagi ke rumah tetangga. Enak aja, make halaman orang kok gak bilang2. Besok paginya, suami nelpon ke developer, nanyain soal tetangga belakang. Akhirnya, agak siang si mandor datang ke rumah. Ya gw bilang aja k'lo semestinya tuh pake etika, bilang permisi, bilang ijin k'lo mo minjem halaman orang. Jangan seenaknya aja. Terus sekalian gw bilang, k'lo seharusnya tuh mereka meminimalisir kotoran yg jatuh ke halaman gw. caranya ya dipasang terpal kek atau jaring/plastik yg setidaknya bisa menampung jatuhnya semen. K'lo pun masih ada yg jatuh ke halaman rumah gw, ya gw maklumin. Yg penting diminimalisir. Bukan terus semuanya jatuh mengotori halaman & atap fiber.

    Terus gw bilang, minta tolong ngomong ke pemilik rumah buat nemuin suami gw juga.

    Akhirnya, seminggu berikutnya si pemilik rumah datang ke rumah. Pas siang ke rumah, tentu aja kagak ketemu suami. Gw kasih notelp suami aja, biar dia nelp. Akhirnya malem hari datang lagi buat ketemu langsung ma suami.

    Finally, semuanya jadi beres. Si pemilik rumah menegur tukangnya. Dan hari berikutnya, halaman rumah gw dibersihkan ma si tukang. Sekarang sih mereka dah tinggal masang genteng 'n keramik lantai. Jadi dah gak ngeganggu gw lagi

    Akhirnya bisa onlen lagi

    Setelah 6 bulan hidup hampa [hiperbola banget yak ] tanpa punya lappy sendiri, akhirnya sekarang bisa menikmatinya lagi. Emang sih bukan laptop baru. Laptop yang lama diganti harddisk nya aja. Karna emang cuma HD nya yg rusak. Walopun rodo susah nyari nih hd. Maklum masih yg ATA, pan jaman sekarang pakenya HD SATA semua. Halah, berarti laptop gw jadul banget yak. Emang iya, hihihi.

    K'lo menuruti keinginan sih pastinya pengen laptop barulah, yg sekarang pan modelnya mini2 tuh. Tapi, berhubung ada kebutuhan yang lebih penting yaitu persiapan menyambut anak ke-2, Insya Allah, jadilah cukup mengganti hd laptop lama. Lagipula, ni laptop juga kenang2an buat gw. Dulu gw beli sendiri jaman masih kerja. Belinya sekitar okt 2003. Jaman lom booming tuh. Di kantor aja lom ada laptop baru, adanya laptop seken yang jumlahnya juga <5 biji. Ya, walo cuman celeron -sesuai budget waktu itu-, tapi sudah cukuplah buat sekedar browsing 'n chatting

    Hal kedua yg bikin seneng, karna akhirnya suami mau berlangganan spidi. Unlimited pula (yg ini sih sesuai permintaan gw tentunya). So, sekarang bisa onlen dah sampe spuasnya [maunya bo']. Dan dah 2 hari ini daku menikmati maenan baru ini hehehe. Memuaskan hasrat yg dah 6 bulan kagak tersalurkan.

    Kemaren2 selama gak punya laptop sendiri, k'lo mo ngenet kadang2 ke warnet (gile, ampe dibela-belain ke warnet ya'). Atau pas sabtu/minggu ngenet pake laptop suami dengan koneksi masih pake teni yg lambatnya minta ampun hihihi. Yang penting masih bisa ngenet dah.

    Tapi.....ada konsekuensinya nih. Dengan dibetulinnya laptop & pasang spidi, gw musti merelakan menutup nomor kartu halo gw. Sedih sih...Karna tuh nomor dah lama banget gw pake. Tapi gw gak bisa milih dua2nya, cuman boleh salah satu. Internet or GSM!! Ya ya, soalnya tagihan GSM gw juga melonjak gara2 hobi buka FB, MP 'n email di hp (pan kagak punya laptop). Yasud lah, akhirnya gw musti relakan tuh nomor GSM gw dan berganti dengan flexi. Tadinya pengen make nomor flexi lama gw yg nomornya mayan mudah diapalin. Tapi ternyata, tuh nomor sepertinya udah ada yg make, maklum nomor pasca bayar. Akhirnya make yg pra bayar dah. Sebetulnya suami masih berbaik hati lagi, nawarin belim hp cdma baru (sekarang gw make nokia cdma jadul). Gw lom mau, soalnya sama aja. HP CDMA lom bisa support sms >160 karakter. Maunya beli yg bisa support sms >160 karakter, jadi k'lo kirim/terima sms yg puanjang kagak repot.

    Ah, yang terpenting sekarang dah hepi karna bisa onlen. Bisa chatting sepuasnya, bisa ngempi sepuasnya, bisa pesbukan sepuasnya dsb. HP jadi kagak penting lagi dah

    gambar diambil dari www.techagesite.com

     

    15 Mei 2009

    [2nd]Update 21 Minggu

    Tadi pagi abis kontrol bulanan ke DSOG. BB gw naek 2 kg, jadi sekarang BB gw dah kembali ke BB sebelum hamil  Ya gimana gak naek, walo makan juga masih gak begitu banyak, tapi sekarang dah ditambah ama susu yg kadang sehari diminum 2x (susu UHT Sehat ajah) & juga konsumsi ice cream.
    Tapi, dari hasil USG, ukuran janin masih aja belum sesuai ama usia kehamilan, masih selisih 2 minggu sama kek bulan lalu. Jadi yg sekarang ini hasil ukuran di USG, janin gw usia 19W Walopun naeknya tetep bagus. Tapi gimanapun juga masih gak sesusai dengan usia kehamilan. Sebetulnya, pas hamil pertama dulu kondisinya juga kek gini. Yang akhirnya Fayyaz lahir dengan BB cuma 2.6kg. Apa emang gw k'lo hamil kek gini ya.
    So far, kondisi janin baik2 aja, aktif. Tapi pas di USG keknya hasilnya cewek deh...Gak tau juga sih ntar, berubah lagi apa enggak.
    Ya, apa aja sih gw terima dengan Alhamdulillah. Mo dapet cewek ya bersyukur banget karna sepasang. K'lo toh cowok lagi juga gak apa2.
    Tadi sempat ngobrol ma DSOG nya soal keinginan gw yg kekeh sumekeh buat IMD walopun ntar SC lagi. Dan k'lo bisa IMD nya tetep pas proses menjahit masih dilakukan. Walo mungkin IMD nya gak akan seperti pada kelahiran normal tentunya karna bag perut sedang dijahit. Tapi gak masalah dong, yang penting bisa secepetnya melakukan inisiasi. Daripada menunggu proses operasi selesai & gwnya dibersihkan dulu. Pengalaman dulu pas SC si Fayyaz aja prosesnya selesai >45 menit sampai gw dah dibersihin. Gak mau ah nunggu kelamaan buat IMD nya. Dan si DSOG sudah memberikan catatan di kartu periksa gw bahwa gw menginginkan IMD. Yes!
    Cuma jujur aja sih, yg gw agak yakin adalah DSA nya. Karna di RS yg ntar rencananya tempat gw melahirkan, ada 2 DSA yg praktek. Dan denger2 keduanya bukan DSA yg punya komitmen ama ASIX. Walo yg DSA satunya katanya dah pernah training konselor laktasi, tapi justru kabar yg ge denger si dokter nih tetep aja seneng ama sufor. K'lo cerita bidan konselor yg gw kenal, nih DSA pernah bilang gini, "seharusnya kita2 ini (DSA, bidan dsb) gak musuhan ama sufor, tapi sodaraan aja" WHAT???
    Trus tadi nanya2 soal biaya melahirkan juga. Iseng gw tanya, "biaya segini ini include sufor gak?" Dan jawabannya adalah, "itu sih tergantung perjanjian nanti, bu. Mo nambah susu apa enggak" Nah khan, terbukti ni RS lom ngikutin 10 langkah RS Sayang Ibu & Bayi. Emang sih, di RS itu gak ada tempelan2 dari produk sufor. Tapi ya tetep aja, banyak bayi yg lahir di situ ditambah ama sufor.
    Ntar sambil jalan, keknya musti nyari2 referensi lagi buat melahirkan. K'lopun tetep di situ (tempatnya nyaman bo'), gw yg musti bisa tegas deh soal IMD & ASIX nya.

    24 Apr 2009

    [2nd]Program menaikkan BB :-)

    Di saat sebagian besar wanita ikut program menurunkan berat badan, aku malah sebaliknya. Sebetulnya dih lebih karna demi menaikkan berat janin di perut.
    Jadi ceritanya tgl 18 Apr kemaren abis kontrol ke dsog. BB ku cuma naik 1.5 kg aja dalam waktu 5 minggu. Apalagi 3 bulan sebelumnya justru turun 3.5 kg. Jadi belum kembali ke BB awal sebelum hamil.
    Pas di usg, diitung-itung ama bu dokter, ternyata ukuran janinnya tidak sesuai dengan usia kehamilannku. K'lo berdasarkan HPHT seharusnya dah 18 minggu, tetapi ukuran janin masih seperti 16 minggu   Sebetulnya emang dah khawatir banget sih. Karna secara fisik, aku belum keliatan kek bumil apalagi yg udah 18 minggu. Banyak temen2 yg tadinya belum tau, juga gak yangka k'lo aku nih lagi hamil.
    Gak tau nih, tiap hamil, nafsu makanku justru berkurang. Jadilah pola makanku masih sama seperti ketika lom hamil. Ngemil jga enggak. Udah gitu gak minum susu pula. Lengkap deh kekurangannya.
    Akhirnya sekarang musti memaksakan diri buat lebih memperhatikan asupan makannya.
    Pengalaman melahirkan Fayyaz yg cuman 2.6 kg jg bikin khawatir. Maunya sih yg kedua ini bisa min 3 kg lah. Jangan kurang dari 3 kg. Abis kecil banget kayaknya 
    Eh, ketika lagi giat2nya menaikkan BB, dah 3 hari ini diriku terserang flu ditambah dengan batuk. Wuah....sedih & nelongso.
    Ibu2 yg punya baby besar, makannya apa aja sih pas hamil. Kok babynya bisa lahir besar (lirikan pertama lngsung ke kirce )

    14 Mar 2009

    [2nd] Trimester pertama ini...

    Tadi pagi abis kontrol ke DSOG. Dan akhirnya pilihanku jatuh ke dr Wen B. Benny, SpOG (cewek). Kebetulan beberapa temen2 yg cukup deket priksa ke beliau & katanya dokternya enak. Ternyata emang bener. Orangnya halus deh...Milih priksa di RS Bunda, cos si dokter ada jadwal praktek Sabtu pagi. Cuman sayang, priksa tadi gak sempat didampingi suami yg datangnya telat gara2 keasyikan tenis  Emang sih, tadinya mo berangkat pagi sekalian suami tenis. Trus batal karna Fayyaz kena common cold. Jadinya terpaksa berangkat naek taxi & si ayah telat nyusulnya. Khan gak pake antri lamaaaaa kek di dsog yg deket rumah.

    Hasil priksa tadi, BB gw turun lagi (oh no) 1.5 kg, hiks, total sejak awal periksa (mgg ke 5) dah turun 3.5kg. Ini lebih parah dari hamil Fayyaz dulu. Tensi gw juga cuman 100/70, biasanya 110/70. Hasil USG dah masuk minggu ke-13. So far kondisinya janin bagus. Dan keluhan flek yg pernah gw alami katanya sih karna letak plasenta yg agak ke bawah gitu. Tapi k'lo diliat tadi kemungkinan bisa normal lagi letaknya. Ya semoga saja gak plasenta previa deh.

    Trus nanya dong soal kemungkinan VBAC. Beliau nanyain minus gw. Dan karna gw minus 6 kanan kiri, si dokter bilang "keknya agak susah nih bu, k'lo mo lairan normal" Hua...kecewa dong gw. Trus disarankan ntar buat konsul ke spesialis mata dulu aja buat memastikan kondisi mata aman buat lahiran normal.

    Gw nanya lagi, "k'lo akhirnya emang cesar, bisa IMD gak, dok?" Dan jawabnya, "bisa tapi gak langsung. Nunggu kelar dulu" Yach...kok gitu sih  Hem, emang masih susah sih ya soal IMD pas cesar. Lha wong lairan normal aja, IMD nya masih banyak yg IMD abal2 gitu. Ya sudahlah, ntar nyari referensi lagi biar bisa ngotot minta IMD. Malu dong k'lo gagal IMD, padahal suka ngadain kelas edukasi breastfeeding

    Nafsu makan udah mulai bagus nih. Mual2 udah berkurang walopun sesekali masih muntah. Tapi setidaknya rasa mual yg berlebihan itu dah gak ada. Pusing2 masih ada dikit. Mudah2an aja seminggu lagi dah nyaman deh. Biar bisa ngantar jemput Fayyaz skolah lagi. Kasihan si ayah, pontang panting antar jemput Fayyaz. Abis mo gimana lagi, mo dicutikan dulu, anaknya gak mau. Bete di rumah, karna gak ada temennya. Untung cuman 2x seminggu.

    Doain ya semoga lancar sampai kelahiran nanti....

     

     

    5 Mar 2009

    Pesona Facebook

    Sekarang ini semakin banyak orang demam FB. Walopun buat yg dah lama nge-FB malah dah bosen kali ya :-) Dari media lokal ampe nasional jg membahas booming FB.
    Tapi emang dahsyat jg si fb ini. Banyak yg naksir, dr segala golongan. Gak seperti di FS keknya, yg kebanyakan peminatnya golongan muda.
    Di FB, gw ketemu ama bekas kepala kantor gw dulu yg dah pensiun. Bapak ini rajin mengupdate statusnya, rajin kasih comment di contactnya yg kebanyakan dulunya anak buah beliau yg msh muda2. Trus ada jg mantan kepala kantor gw juga n skr dah jd VP. Kalo si bpk ini sih jarang update, maklum aja kan sibuk. Masih hobi sms anak buah, pak? Hehehe.
    Ada lg, seorang ibu yg dulu sekantor ma gw. Gak nyangka, kalo skr jg rajin ber FB ria. Rajin menyapa teman2nya di wall. Dan gw liat wall nya, banyak bo' hahaha. Keknya, byk temen2 si ibu pas jaman2 skolah dulu. Wow, ABG tuh, angkatan babe gue maksudnya :-)
    Temen2 seangkatan suami gw jg byk banget yg punya FB. Padahal dulu gak ngelirik fs samsek.
    Dan masih byk jg para pejabat di ktr tempat gw kerja dulu yg demam FB juga. Wuih, sempet ya buka FB di antara kesibukan2 beliau ;-)
    Tapi, btw niy, suami gw ampe skr lom punya account FB tuh. Kagak tertarik kali ya :-))

    14 Feb 2009

    Alhamdulillah, amanah kedua

    Alhamdulillah, Fayyaz mo punya adik nih. Usianya baru 8 minggu. Sebetulnya mulai ngerasa pas sekitar tanggal 20an januari kemaren. Udah telat 10 hari, di test pack positif sih. Tapi kok garis keduanya gak sejelas yg pertama walopun juga gak samar gitu. Terus besok malemnya ke dsog, pas di usg kok kantongnya lom terlihat jelas. Ada tanda2 kehamilan sih, dan seharusnya dah masuk 5 minggu. Akhirnya 2.5 minggu berikutnya balik lagi ke dsog. Dan kali ini udah keliatan bakal janinnya. So far, baik-baik aja.

    Tapi udah 2 minggu ini gue teler berat. Biasa, gue k'lo hamil suka mengalami pusing2 gitu. Dulu pas jaman hamil Fayyaz juga kek gitu. Biasanya berlangsung dari pagi ampe siang. Nah yg kali ini lebih parah, seharian! Jadilah si Fayyaz agak2 terlantar gitu. Yg lebih parah lagi, walopun gak muntah2 tapi perut gue mual2 & eneg. Jadi k'lo mo makan, perut dah nolak duluan. Alhasil, dalam 2.5 minggu BB gue turun 2kg. Parah bo'! Berharap semua ini cepet berlalu. Dah bosen nih, 2 minggu kagak ke mana2, di rumah aja. Halah, dasar emak2 hobi dolan

    Hamil kali ini gara2 ketularan tren gak sih. Hahaha, ngaco banget khan. Masak hamil dibilang tren. Khan emang dah waktunya Fayyaz punya adek. Mei besok dah 3 taun dia. Tapi dibilang tren, bisa juga khan. Temen2 di seputar gue, baik di dunia nyata ataupun dunia maya (hah?) juga lagibanyak yg hamil. Dari mulai temen2 di skolanya Fayyaz, temen alumni skola gue, tetangga rumah sampe temen2 di MP ini juga lagi banyak yg hamdun hehehe. Ya apapun, yg penting gue dikasih amanah lagi ma Allah. Dan emang udah dinanti-nanti juga. Maklum, taun ini umur gue dah 30, jadi musti2 buru2 hamil yg kedua

    Btw, gue berencana ganti dsog. Pertama, pengen cari dsog perempuan. Yang kedua, cari yg jadwalnya sabtu siang. So far, masih ngebujuk suami buat ganti dsog ini. Soalnya dia seneng nya nyari yg deket2 rumah, biar gampang. DSOG yg sekarang emang deket banget ma rumah, masih di komplek yg sama. Tapi gue dah males, soalnya praktek mulai 7 malem. Dah gitu pasiennya gak dibatasi pula. Jadilah k'lo priksa dah di tas jam 9 malem. Padahal sekarang ada Fayyaz, yg gak mungkin ditinggal sendirian di rumah k'lo pas jatah priksa. Atau gue priksa sendiri gitu, doh gak banget. Kek periksa hari Rabu kemaren tuh, karna dapat jatah priksa sekitar jam 21.30 akhirnya Fayyaz yg dah tidur terpaksa digotong-gotong ke mobil. Bangun dah dia. Khan kasian, k'lo tiap bulan musti gitu terus. Makanya mo ganti dsog aja dah.

    Kasih tau dong, prosedur ganti dsog gimana sih?? Ditunggu ya, tengkyu.

     

    6 Jan 2009

    Salut dengan ketegaran Mbak Ika Kharisma

    Sabtu kemaren kaget pas baca di jurnalnya dr Ian & Mbak Kristin, juga baca beritanya di milis Sehat. Akhirnya sms ke Uci, nanya dia udah tau apa belum beritanya. Ternyata belum, tapi dia langsung sms ke Mbak Ika buat konfirm. Sabtu sore, Uci sms aku, ternyata suami Mbak Ika dimakamkan di Semarang pas Sabtu siang. Ya, telat infonya. Akhirnya baru Senin siang kemaren aku 'n Uci ke tempat Mbak Ika di rumah sodarnya.

    Subhanallah, aku terharu liat ketegaran Mbak Ika. Bayangin, rasanya kehilangan suami tercinta. Hiks, k'lo itu terjadi sama aku, duh gak terbayang syoknya seperti apa. Apalagi mendadak, karna kecelakaan.

    Lihat wajah si cantik Sasha...Ya Allah, Nak...kamu begitu dewasanya.

    Makin terharu pas Mbak Ika ngomong ma Sha, "Cinta, tadi bunda ke rumah Ayah. Maaf ya, gak jadi ngajak Cinta. Rumah Ayah sekarang bagus, banyak bunga2nya".  [Subhanallah, Mbak...sebegitu tabahnya dirimu]

    Buat Mbak Ika, you really great woman. Allah memang lebih sayang sama ayahnya Sha. Semoga Mbak Ika & Sasha selalu diberikan ketabahan & ketegaran oleh Allah. Doa kami menyertai buat kalian berdua. Dan semoga ayahnya Sha diterima amal baiknya oleh Allah. Dia pasti bangga liat kalian berdua.

     

    3 Jan 2009

    Dyah Puspita | Facebook

    http://www.facebook.com/people/Dyah-Puspita/1463941872
    Lagi seneng maen fesbuk hehehe. Sebenernya sih dah lama bikin accountnya, tapi gak pernah diotak-atik. Nah, karna temen2 baru [baca:ibu-ibu!] pada maen fesbuk, jadi ngikut dah.