16 Agt 2010

[FIA]Semua Harus Diamankan

Punya anak cewek ternyata tidak seperti yang dibayangkan. Dulu ngebayanginnya punya anak cewek lebih enak ngawasinnya, kalen & gak pecicilan. 
Ternyata oh ternyata...kenyataan tidak seperti yang dibayangkan
Pas masih bayi keliatannya sih anteng, berasa kek putri tidur karna klo dah tidur lamaaaa & dibangunin buat nenen aja gak mempan. Tapi, pas mulai 5 bulan keliatan deh... Apalagi sejak bisa merangkak & duduk sendiri. Dan semakin ke sini semakin terlihat betapa pecicilannya Fia. Malah lebih pecicilan dibanding masnya
Di usianya yang udah 10bulan lebih ini, keliatan aktifnya. Merangkak sejak usia 6bulanan, dan sekarang klo merangkak cepet banget. Alhamdulillah, udah bisa jalan. Cuman masih males2an aja.Klo lagi gak mood, ya gak mau. Belum jauh juga jalannya dan belum melangkah dengan benar, klo jalan masih kayak robot gitu deh  Enaknya, Fia gak begitu suka dititah. Jadi mayan enaklah buat emaknya, gak sering2 menitah di rumah.Lebih suka jalan sambil ngedorong strollernya.

Udah bisa naek turun tempat tidur yang model atas bawah(sorong). Jadi klo mo aman, pas gak dipake yg bawah jangan ditarik keluar dulu. Klo dah ditarik keluar, bisa2 buat ajang naek turun Fia. Yang bikin dag dig dug klo pas dia di bagian pinggir. Takutnya jatoh karna asyik becanda ama kakaknya. 
Dan sekarang nambah satu lagi yang bisa dinaikin, sofa. Sofa di rumah buat Fia kan agak tinggi. Tapi sekarang sudah bisa ditaklukan dia. Pernah suatu hari, lagi sibuk di dapur tiba2 Fayyaz teriak "Bunda....adiknya udah naek di kursi". Langsung deh ngibrit nyamperin. Fiuh....
Ada lagi tuh hobinya, buka2 pintu lemari. Padahal lemari TV, lemari tempat pecah belah, lemari baju kakaknya gak ada kuncinya. Jadi ya dibuka-buka, isinya dikeluarin ama Fia. Klo cuman diberantakin gak masalah. Cuman, Fia tuh hobi banget gigit2 barang. Apalagi klo kertas, dimakan deh ama dia. Jadilah sekarang banyak pintu lemari dan laci yang terpaksa dilakban biar gak bisa dibuka ama Fia. Eh, ternyata kadang2 bisa juga lakbannya dibuka ama dia . Ada juga sih yg ditali gitu pintu lemarinya. Haduh, pokoknya di rumah gak ada deh yg keliatan rapi gitu
Stereo set juga udah jadi korban. Tempat yg buat nyetel CD ada yg bagian yang patah hehehe. Klo lagi nyetel CD/Radio, pasti muter2 volumenya. Gak peduli klo suaranya jadi keras minta ampun. Yang ada malah cengengesan doang.
Yang paling bahaya, pernah muter tombol kompor. Padahal kompornya lagi nyala. Huaaaaa, sekarang jarang2 deh diajak ke dapur lagi. Klo dulu di dapur cuman maen2 di deket rak & mainin panci2 dsb. Lama2 mulai pegang piring, dan akhirnya ke kompor. Ampun dah.
Emaknya kudu nyiapin mental lebih nih sepertinya. Siap2 menerima kejutan2 lagi dari Fia. Gak kebayang klo ntar Fia juga suka manjat teralis jendela juga. Pokoknya setiap apa yang dikerjakan oleh kakaknya, akan diamati dengan seksama. Seakan-akan, semua aktivitas kakaknya itu direkam dengan baik di memorinya. 
Ada lagi yg jadi tempat isengnya Fia, dispenser aqua. Pernah deh sampe banjir-banjir tuh, aq pikir suara air keran di wastafel. Pikirku Fayyaz yg lagi cuci tangan. Tapi kok agak aneh ya, pas diliat...ya ampun, keran dispenser lagi buat maenan Fia. Untung dispenser yg model guci, bukan yg model panas dingin.
Klo tidur siang, punya tempat favorit tuh yaitu di stroller. Heran deh, udah dikelonin sambil disusui di tempat tidur tapi malah seringnya gak tidur2 kecuali ngantuk berat. Biasanya klo abis nyusu malah kayak habis dicharge. Tapi klo ditarok di stroller, gak lama kemudian malah tidur deh 
Sayangnya, kelincahan Fia gak diimbangi dengan nafsu makannya. Sejak masuk 9 bulan, makannya muali susah. Persisi ama kakaknya dulu deh  Model yg dikukus-kukus gitu udah gak doyan. Kudu yg berbau-bau bumbu seperti bawang, daun salam, sereh dsb. Tapi walo udah dicoba beberapa macam menu, tetep aja susah. Yang masih disuka banget ya buah. Makanya badannya keliatan mungil deh sekarang Nyusunya jadi makin kenceng tentu saja. 
Alhamdulillah, walo badan mungil tapi sehat selalu. Walo abis pergi2 jauh pun gak ada demam datang. Apalagi kakaknya juga dah lama gak kena pilek. Jadi Fia juga gak ikut ketularan deh.
Sehat terus ya sayang.

10 Agt 2010

Cari2 hotel di Bandung buat tgl 12 Sept besok. Gile...harganya mihil2 bo' :-D

Naek BRT (Bus Rapid Transit)

Setelah sekian lama tidak pernah merasakan naik angkutan umum, akhirnya kemaren minggu ngerasain naek BRT Semarang. Kebetulan hari minggu kemaren kan ada acara Seminar Puncak Pekan ASI di RM Sambara, berhubung ayah nganter Fayyaz berenang ya aku naek angkutan umum aja deh. Pilih2, daripada naek taxi yang mahal ya mendingan naek BRT aja. Dari awal dioperasikannya BRT sebetulnya pengen banget naek. Tapi gak kesampean terus, baru kemaren minggu deh kesampean.
BRT itu kek busway di Jakarta, cuman gak pake jalur khusus. Taripnya murah pula, jauh dekat cuman 3500. 
Sayangnya pemerintah kota Semarang kurang serius menangani BRT ini. Dan entah kenapa masyarakat juga belum banyak yang menggunakannya. Tiap kali ketemu ama BRT di jalan, terlihat penumpangnya sering sepi. Ramai kalo pas weekend aja sepertinya. Tapi tentu saja tidak seramai/sepadat penumpang busway jakarta. Bahkan sering di halte2nya tidak ada penumpang.
Padahal menurut aku nih, naek BRT ini jauh lebih nyaman daripada naek bus biasa. Ada AC nya, supir gak ugal2an & jelas cuman berhenti di halte2 aja jadi lebih cepat. Udah gitu murah, sepertinya dibandingkan angkutan bus yang laen lebih murah ini deh.
Ya mungkin masyarakat Semarang masih malas karna busnya khan gak bisa berhenti di depan tempat yang mereka tuju kali ya. Mereka malas klo masih nambah jalan kaki sampe tempat tujuan. Maklum, Semarang kan panas 
Coba klo pemkot lebih serius mengelola & mempublikasikan ke masyarakat, tentunya semakin banyak yg melirik angkutan ini. Lumayan kan bisa mengurangi kepadatan lalu lintas kota Semarang terutama di jam2 sibuk. Soalnya di Semarang klo jam2 sibuk, lalu lintasnya ramai ama motor. Dan pengguna motor di Semarang tuh banyak nekatnya daripada disiplinnya.Suka bikin emosi jiwa aja 

gambar diambil dari : lengser.wordpress.com/page/4/ ; anggiehseven.wordpress.com/page/...ges-list

Marhaban yaa Ramadhan. Dear teman2 tersayang, mohon maaf apabila selama ini banyak salah2 kata. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan 1431H.

3 Agt 2010

Mudik, Kopdar & Rekreasi :-)

Weekend kemaren ini kami pulkam ke kota suami di Madiun. Rutinitas menjelang Ramadhan, nyekar ke makam bapak ibu mertua. Selain itu, pulkam kemaren sekalian takziah karna besan alm mertua baru meninggal dunia Jumat siang. Kebetulan rumahnya di Maospati, kurleb 8km sebelum kota Madiun. Berangkat dari Semarang jam 12an. Perjalanan lancar, semarang-sragen gak pake mampir2. Fia tidur pules di kursinya . Sampe Sragen sekitar jam 3an, berhenti buat makan karna laper. Padahal sebelum berangkat juga dah makan hehehe.Yang lama justru di tempat makannya nih, tapi lumayan lah si ayah bisa istirahat bentar. Akhirnya sampe Maospati udah jam 6 sore. Ngobrol2 di sana & baru lanjut ke Madiun jam 8 malem. Sampe rumah madiun udah jam 8.30. Capek, ngantuk & badan lengket semua.
Di madiun cuman semalam aja, hari minggunya udah balik ke Semarang lagi. Rencana pulang sebelum jam 12, karna targetnya sampe rumah lagi sebelum jam 7 malam. Soalnya si ayah mo nonton balap F1 hehehe.Tapi sebelum pulang kudu nyekar dulu ke makam. Gak jauh dari rumah sih, cuman 1/2 km aja. Trus aku juga dah janjian ama Mbak Danik-bundanya Nindya mo mampir ke rumahnya buat kopdar sekaligus ngambil pesenan balado teri.Sayang banget karna waktunya mepet, cuman bentar aja di rumah Nindya. Mana lupa gak foto2 lagi *hadoh* . Wis lah, laen kali klo pas pulang ke madiun kita ketemuan lagi ya Mbak. O iya, Fia dapet bingkisan dari Mbak Nindya. Hiks, jadi malu...soalnya Fia lupa gak bawa bingkisan buat Nindya.Makasih ya Mbak Nindya buat bingkisannya.
Abis dari rumah Nindya langsung cabut pulang ke Semarang. Pas sampe pertigaan maospati, kepikiran buat lewat jalur tawangmangu aja deh. Klo di GPS jaraknya lebih dekat 20km dibanding lewat Ngawi-Mantingan. Katanya sekarang udah enak jalannya, udah ada jalan baru yg lebih landai, gak terlalu nanjak.Soalnya jalur lama, klo dari arah magetan ke tawangmangu nanjaknya cukup tinggi. 
Mumpung lewat Magetan, disempatkan mampir ke wisata Telaga Sarangan deh. Huhuhu, hampir 6thn bolak balik ke Madiun belum sekalipun ke sini.Padahal cuman sekitar 40km aja dari Madiun
Telaga ini terletak di kaki gunung lawu. Jadi pemandangan di atasnya ada jajaran hutan cemara, indah deh. Walo cuaca panas tapi hawanya dingin. Di sini bisa parkir di pinggir telaga. Kondisinya sih jelas crowded, campur aduk antara pejalan kaki, pedangan di pinggir kalan, kuda & kendaraan baik motor atau mobil. Ada sih tempat parkir kendaraan, tapi males aja jalannya dari parkiran.Soalnyalagi tidur, yg ada ntar dia malah minta gendong deh . Liat2 di pinggir telaga bentar trus tertarik buat muterin telaga naek perahu boat dengan tarif 40rb per 1x putaran. Fayyaz udah takut2 aja tuh, tapi masih mau naeklah walaupun sepanjang perjalanan mukanya cemberut takut hehehe. Aku juga sebenernya takut sih, biasalah emak2 parno gitu.Takut begini, takut begitu  Fia sepertinya sih enjoy aja, gak nangis sama sekali, gak berontak juga. Si bapak tukang perahunya mengemudi dengan pelan2 aja. Brrr, hawanya dingin apalagi pas sampe tempat yang di bawah hutan cemara. Fiuh, akhirnya 1 putaran terlewati juga. Dan lanjut perjalanan pulang deh.takut kemalaman.
 
Lupa gak bawa kamera, akhirnya bikin foto yg bayar 10rb.Ini fotonya direpro lagi hehehe.
Dari Sarangan udah hampir setengah 3. Jalannya nyante aja, soalnya jalurnya belak belok & naek turun. Lagipula rugi dong klo jalan ngebut, khan pemandangannya bagus.Cuaca juga cerah, puncak lawu juga keliatan jelas. 
Sampe Solo dah hampir setengah 5 sore. Perjalanan masih lancar lah, targetnya sih sebelum jam 7 dah masuk kota Semarang. Tapi apa daya, keluar dari Boyolali lalu lintas macet.Bukan sekedar padat merayap, tapi bener2 berhenti. Heran deh, gak biasanya macet gini.Biasanya sih cuman padat merayap aja.Klo hari minggu keluar dari Solo jam 5 sore emang sering padat, barengan juga ama bis2 malam. Lha ini macetnya sampe 2x, gak tau kenapa padahal gak ada kecelakaan atau perbaikan jalan. Akhirnya masuk kota semarang udah jam 7.30 deh. Masih mampir beli kado buat temennya Fayyaz yg ultah hari Senin. Mampir beli makan dulu. Sampe rumah udah jam 9 malam. Capek...capek...
Trus nonton F1 nya gimana? Ya nonton di mobil, walo pas start gak bisa nonton karna gak dapat gambar. Pas aku beli kado n beli makan si ayah gak ikutan turun, milih nonton F1. Untung deh gambarnya bisa jelas hehehe.
Yeah, weekend yang capek tapi menyenangkan karna bisa kopdar & rekreasi dadakan.
Sekarang istirahat dulu, jaga kondisi buat puasa Ramadhan & long journey lebaran nanti (emang mo kemana ya ^_^).